Search for:
Polresta Bandung Amankan Seorang Waria Buka Praktek Suntik Payudara Tanpa Ijin

Polresta Bandung Amankan Seorang Waria Buka Praktek Suntik Payudara Tanpa Ijin

SINARPOS.COM

BANDUNG || Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polresta Bandung berhasil mengamankan seorang waria kasus tindak pidana memproduksi atau mengedarkan sediaan farmasi atau alat kesehatan yang tidak memiliki izin edar.

Kapolresta Bandung Kombes Pol Kusworo Wibowo mengatakan kejadian tersebut terjadi di salah satu salon di wilayah Kampung Babakan, Desa Sekarwangi, Kecamatan Soreang, Kabupaten Bandung.

“Bahwa betul pada tanggal 4 Juni 2023 ada warga masyarakat jenis kelamin pria datang ke tersangka untuk disuntikan collagen,” kata Kusworo saat menggelar konferensi pers di Mapolresta Bandung. Senin, 24 Juli 2023.

“Niatnya untuk membuat memiliki payudara, tersangka saudara T (56) ini melakukan suntik collagen tanpa ijin kepada korban,” sambungnya.

Kusworo menambahkan selang empat hari, korban mengalami panas, demam dan merasa terbakar dibagian dadanya. Sehingga korban melaporkan ke Polresta Bandung.

“Kemudian kami lakukan penyelidikan dan kami amankan tersangka berikut barang buktinya yaitu collagen, alat suntik, botol dan berbagai macam farmasi yang tanpa miliki izin edar,” ujar Kusworo.

Lanjut Kusworo, setelah dilakukan penyelidikan, ternyata collagen yang digunakan tersangka T telah kadaluarsa sejak tahun 2021.

“Yang bersangkutan praktek sejak tahun 2001, sehingga sudah 22 tahun tersangka membuka praktek dengan jumlah pasien rata-rata 1 bulan itu ada 4 orang,” jelasnya.

“Mayoritas adalah laki-laki yang ingin menumbuhkan payudara, maka datang ketempatnya tersangka dan tersangka menyuntikan dengan collagen tersebut,” tutur Kusworo.

Dengan membandrol Rp.2juta kepada para pasien pria yang akan membesarkan payudaranya. Tak hanya mengalami luka berat, salah satu korban ada juga yang sampai meninggal dunia.

“Karena dari upaya perbuatan yang bersangkutan mengakibatkan ada korban yang meninggal dunia dan yang melaporkannya ini kondisinya dalam kondisi payudaranya maaf dadanya bernanah, busuk, karena collagen yang diberikan oleh tersangka,” ujarnya.

“Yang meninggal itu disekitar bulan Juni 2023, namun saat masih dilakukan pendalaman dan juga konfirmasi dari pihak keluarga korban.

Ditanya darimana tersangka T mendapatkan barang-barang farmasi tersebut, Kusworo menjelaskan barang tersebut didapat dari hasil COD atau secara online dari salah satu tersangka yang saat ini masih buron.

“Masih ada seorang tersangka yang masih dalam DPO kami, namun identitas sudah kami dapatkan,” jelas Kusworo.

Atas perbuatannya tersangka dijerat dengan pasal berlapis. Dengan ancaman berdasarkan pasal 197 UU Kesehatan yaitu sebanyak 15 tahun penjara. Kemudian dilapisi juga 359 dan 360 KHUP dengan ancaman hukuman 15 tahun dan 1 tahun untuk 360 karena kelalaiannya.

(DM**)

13 Comments

  1. Hello, Neat post. There’s an issue along with your website in internet explorer, might test thisK IE still is the marketplace chief and a large component of other folks will miss your magnificent writing due to this problem.

  2. wonderful points altogether, you simply won a new reader. What could you recommend about your publish that you simply made some days ago? Any sure?

  3. hi!,I really like your writing very a lot! share we keep up a correspondence extra about your article on AOL? I need a specialist in this house to solve my problem. May be that is you! Having a look forward to peer you.

  4. I’d must examine with you here. Which is not one thing I often do! I take pleasure in reading a submit that may make folks think. Additionally, thanks for allowing me to comment!

  5. F*ckin¦ remarkable things here. I am very happy to look your post. Thank you so much and i’m looking forward to contact you. Will you please drop me a e-mail?

  6. Hello there! Do you use Twitter? I’d like to follow you if that would be ok. I’m undoubtedly enjoying your blog and look forward to new updates.

Silahkan Berikan Komentar Anda Tentang Informasi Ini