Search for:
Filipina Mengutuk Tiongkok Pasang ‘Penghalang Mengambang’ di Laut Cina Selatan

Filipina Mengutuk Tiongkok Pasang ‘Penghalang Mengambang’ di Laut Cina Selatan

SINARPOS.COM

MANILA || Filipina pada hari Minggu menuduh penjaga pantai Tiongkok telah memasangpenghalang mengambang” di wilayah sengketa Laut Cina Selatan, dengan mengatakan bahwa untuk hal itu mencegah warga Filipina memasuki dan menangkap ikan di wilayah tersebut.

Penjaga pantai Manila, Biro Perikanan dan Sumber Daya Perairan “mengutuk keras” atas pemasangan penghalang yang dilakukan oleh Tiongkok di bagian Scarborough Shoal, demikian disampaikan Komodor Jay Tarriela, juru bicara penjaga pantai, yang beredar dimedia sosial, platform media sosial X, sebelumnya di Twitter.

Penghalang yang menghalangi nelayan untuk keluar dari perairan dangkal tersebut membuat para nelayan kehilangan aktivitas mencari ikan dan mata pencaharian mereka,” katanya.

“(Penjaga Pantai Filipina) akan terus bekerja sama dengan semua lembaga pemerintah terkait untuk mengatasi permasalahan ini, menuntut penegakan hak maritim kita, dan melindungi domain maritim kita,” kata Tarriela.

Kedutaan Besar Tiongkok di Manila tidak segera membalas permintaan komentar yang beredar di media sosial.

Perahu Penjaga Pantai Tiongkok di lokasi yang dekat penghalang terapung digambarkan pada tanggal 20 September 2023, di dekat Scarborough Shoal di Laut Cina Selatan, dalam gambar selebaran yang dirilis oleh Penjaga Pantai Filipina pada tanggal 24 September 2023. Penjaga Pantai Filipina/Handout via REUTERS

Tiongkok mengklaim 90% wilayah Laut Cina Selatan, tumpang tindih dengan zona ekonomi eksklusif Vietnam, Malaysia, Brunei, Indonesia, dan Filipina.

Beijing merebut Scarborough Shoal pada tahun 2012 dan memaksa nelayan dari Filipina melakukan perjalanan lebih jauh untuk mendapatkan tangkapan ikan yang lebih kecil.

Beijing mengizinkan nelayan Filipina untuk kembali ke perairan dangkal yang tidak berpenghuni ketika hubungan bilateral membaik di bawah kepemimpinan Presiden Rodrigo Duterte.

Namun ketegangan kembali meningkat sejak penggantinya, Ferdinand Marcos Jr, menjabat tahun lalu.

Petugas penjaga pantai dan biro perikanan Filipina menemukan penghalang terapung tersebut, yang panjangnya diperkirakan 300 m (1.000 kaki), saat melakukan patroli rutin pada hari Jumat di dekat perairan dangkal tersebut, yang oleh masyarakat setempat dikenal sebagai Bajo de Masinloc, kata Tarriela.

Tiga perahu karet penjaga pantai Tiongkok dan satu perahu layanan milisi maritim Tiongkok memasang penghalang ketika kapal Filipina tiba, katanya.

Nelayan Filipina mengatakan Tiongkok biasanya memasang penghalang seperti itu ketika mereka memantau sejumlah besar nelayan di wilayah tersebut, kata Tarriela.

Kapal-kapal Tiongkok mengeluarkan 15 tantangan radio dan menuduh kapal dan nelayan Filipina melanggar hukum internasional dan Tiongkok, sebelum pindah “setelah menyadari kehadiran personel media di atas kapal (Filipina)”, katanya.


**reuters

(Red**)

6 Comments

  1. Hello! I’m at work surfing around your blog from my new iphone! Just wanted to say I love reading your blog and look forward to all your posts! Carry on the outstanding work!

  2. It’s really a nice and helpful piece of information. I’m glad that you shared this useful info with us. Please keep us informed like this. Thanks for sharing.

  3. Hello there! I could have sworn I’ve been to this website before but after checking through some of the post I realized it’s new to me. Nonetheless, I’m definitely glad I found it and I’ll be bookmarking and checking back frequently!

Silahkan Berikan Komentar Anda Tentang Informasi Ini