Search for:
Banjir Terjadi di Danau Glasial Himalaya India Tewaskan 18 orang dan Hampir 100 orang Hilang

Banjir Terjadi di Danau Glasial Himalaya India Tewaskan 18 orang dan Hampir 100 orang Hilang

SINARPOS.COM

NEW DELHI-KOLKATA || Sedikitnya 18 orang tewas dan hampir 100 orang hilang pada Kamis setelah hujan lebat menyebabkan danau glasial Himalaya di timur laut India meluap, bencana terburuk di wilayah tersebut dalam lebih dari satu tahun. 50 tahun.

Danau Lhonak di negara bagian Sikkim meluap pada hari Rabu, menyebabkan banjir besar yang menurut pihak berwenang telah berdampak pada kehidupan 22.000 orang. Ini adalah peristiwa cuaca mematikan terbaru di pegunungan Asia Selatan yang diduga disebabkan oleh perubahan iklim.

Banjir Terjadi di Danau Glasial Himalaya India Tewaskan 18 orang dan Hampir 100 orang Hilang
Banjir Terjadi di Danau Glasial Himalaya India Tewaskan 18 orang dan Hampir 100 orang Hilang

Departemen cuaca mengatakan Sikkim menerima curah hujan sebesar 101 mm (4 inci) dalam lima hari pertama bulan Oktober, lebih dari dua kali lipat tingkat normal, sehingga menimbulkan banjir yang lebih buruk daripada yang terjadi pada bulan Oktober 1968 yang diperkirakan menewaskan 1.000 orang.

Departemen tersebut memperkirakan hujan lebat selama tiga hari ke depan di beberapa bagian Sikkim dan negara bagian sekitarnya.

Banjir terbaru ini diperburuk oleh air yang keluar dari bendungan Teesta V milik NHPC, kata pejabat setempat. Empat gerbang bendungan telah tersapu air dan tidak jelas mengapa gerbang tersebut tidak dibuka tepat waktu, kata sumber pemerintah kepada Reuters.

Hingga Kamis malam, 98 orang hilang, 17 di antaranya adalah personel militer, Sekretaris Negara V.B. Pathak mengatakan kepada Reuters melalui telepon.

Banjir Terjadi di Danau Glasial Himalaya India Tewaskan 18 orang dan Hampir 100 orang Hilang
Banjir Terjadi di Danau Glasial Himalaya India Tewaskan 18 orang dan Hampir 100 orang Hilang
Banjir Terjadi di Danau Glasial Himalaya India Tewaskan 18 orang dan Hampir 100 orang Hilang

Empat belas jembatan tersapu air, sehingga menghambat operasi penyelamatan yang terkena dampak hujan lebat. Pathak mengatakan 18 kamp bantuan telah dibuka pada hari Kamis di mana bantuan makanan dan medis diberikan.

Pihak berwenang di negara tetangga Bangladesh bersiaga. Seorang pejabat dewan pengembangan air yang dikelola pemerintah memperingatkan bahwa lima distrik di bagian utara negara itu bisa terendam banjir akibat naiknya permukaan sungai Teesta, yang mengalir ke hilir Sikkim di Bangladesh.

Prabhakar Rai, direktur Otoritas Manajemen Bencana Negara Sikkim, mengatakan cuaca buruk menghambat operasi penyelamatan dan menggambarkan situasinya “sedikit suram”.

“Karena kondisi cuaca buruk, kami tidak dapat melayani layanan udara menuju bagian utara negara bagian itu,” kata Rai kepada Reuters.

Banjir Terjadi di Danau Glasial Himalaya India Tewaskan 18 orang dan Hampir 100 orang Hilang

“Jalan di berbagai tempat rusak sehingga komunikasi menjadi masalah besar. Gangguan komunikasi telepon juga menjadi masalah di hulu,” ujarnya. Lumpur yang terkumpul di rumah-rumah di sepanjang dasar sungai juga memperlambat upaya penyelamatan.

Sekitar 2.500 wisatawan terjebak di dalam dan sekitar kota Chungthang di distrik Mangan, sekitar 100 km (60 mil) utara ibu kota negara bagian Gangtok, namun mereka berada di tempat yang aman dan akan dievakuasi melalui udara ketika cuaca membaik, kata Rai.

Sebuah nasihat dari departemen pariwisata negara bagian meminta pengunjung yang merencanakan perjalanan ke negara bagian yang indah itu untuk menunda perjalanan dan mengatakan mereka yang terjebak di distrik Mangan akan dievakuasi mulai Jumat tergantung cuaca.

“Semua wisatawan yang terdampar di daerah Lachung dan Lachen aman dan sejauh ini tidak ada laporan hal buruk,” kata peringatan tersebut, mengacu pada dua sungai yang bergabung membentuk Teesta di Chungthang.

Rekaman video dari kantor berita ANI, yang saham minoritasnya dimiliki oleh Reuters, menunjukkan air banjir melonjak hingga ke kawasan terbangun di mana beberapa rumah runtuh. Pangkalan militer dan fasilitas lainnya rusak dan kendaraan terendam.

Foto-foto Reuters menunjukkan para pekerja penggalian dan penyelamat menyekop lumpur dan lumpur untuk menggali kendaraan militer yang terkubur di tepi sungai.

Citra satelit menunjukkan bahwa hampir dua pertiga danau tersebut tampaknya telah dikeringkan.

Banjir Terjadi di Danau Glasial Himalaya India Tewaskan 18 orang dan Hampir 100 orang Hilang

Sikkim, sebuah negara bagian Budha kecil berpenduduk sekitar 650.000 jiwa yang terletak di pegunungan antara Nepal, Bhutan dan Tiongkok, terputus dari Siliguri di negara bagian tetangga Benggala Barat karena jalan raya utama runtuh.

Anggota parlemen negara bagian G.T. Dhungel mengatakan kepada Reuters bahwa bensin dan solar sudah langka di ibu kota negara bagian.

Limpasan dari gletser yang mencair sering kali menggenang di danau dangkal, tertahan oleh bebatuan dan puing-puing. Risiko terjadi ketika danau meluap, menerobos penghalang alaminya dan mengalirkan aliran air ke lembah pegunungan.

Laporan Badan Nasional Penanggulangan Bencana India pada tahun 2020 mengatakan danau glasial terus bertambah dan menimbulkan potensi risiko besar terhadap infrastruktur hilir dan kehidupan karena gletser di Himalaya mencair akibat perubahan iklim.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Nature Communications pada bulan Februari menilai untuk pertama kalinya berapa banyak orang di seluruh dunia yang berisiko terkena banjir ini, dan menemukan bahwa lebih dari separuh populasi global yang rentan, yaitu sekitar 15 juta orang, tinggal di India, Pakistan, Tiongkok, dan Peru.

Banjir Terjadi di Danau Glasial Himalaya India Tewaskan 18 orang dan Hampir 100 orang Hilang

Pegunungan Himalaya di India telah dilanda hujan deras dalam beberapa tahun terakhir yang memicu tanah longsor dan banjir bandang yang mematikan, menewaskan lebih dari 500 orang pada tahun ini saja dan merusak infrastruktur penting, dan para ilmuwan semakin menyalahkan pemanasan global sebagai faktor kuncinya.

Laporan oleh Subrata Nag Choudhury di Kolkata, Jatindra Dash di Bhubaneswar, Tanvi Mehta dan Krishn Kaushik di New Delhi, laporan tambahan oleh Sarita Chaganti Singh, Ruma Paul dan Rajendra Jadhav; tulisan oleh YP Rajesh; penyuntingan oleh Robert Birsel, Michael Perry, Kim Coghill dan Mark Heinrich


**reuters

(Red**)

13 Comments

  1. Very efficiently written story. It will be helpful to everyone who utilizes it, as well as yours truly :). Keep up the good work – for sure i will check out more posts.

  2. I discovered your blog site on google and check a few of your early posts. Continue to keep up the very good operate. I just additional up your RSS feed to my MSN News Reader. Seeking forward to reading more from you later on!…

  3. I do not even know how I ended up here, but I thought this post was good. I do not know who you are but definitely you are going to a famous blogger if you aren’t already 😉 Cheers!

  4. Thank you for all your efforts on this blog. Kate enjoys participating in investigations and it’s really easy to understand why. All of us learn all regarding the compelling form you create both useful and interesting solutions via the web blog and in addition increase contribution from some others on that issue then our simple princess is in fact studying a whole lot. Have fun with the remaining portion of the new year. You have been carrying out a first class job.

  5. Magnificent site. A lot of helpful information here. I¦m sending it to some buddies ans additionally sharing in delicious. And obviously, thanks in your effort!

  6. Thank you for another informative blog. Where else could I get that kind of info written in such a perfect way? I’ve a project that I’m just now working on, and I’ve been on the look out for such info.

  7. Nice read, I just passed this onto a friend who was doing a little research on that. And he actually bought me lunch since I found it for him smile Therefore let me rephrase that: Thank you for lunch!

Tuliskan Komentar Anda Tentang Informasi Ini